Gelang Bahau - Kombinasi

From : Komunitas Adat Bahau, Kab. Mahakam Hulu, Kaltim

Rp 60,000
  • Terbuat dari kombinasi betakap. manik sintetis. batu.
  • Desain unik dan kekinian.
  • Terdiri dari 9 untaian dalam satu gelang.
  • Peawatan mudah

Kode Dimensi Bahan Baku Stok Berat
INO381803 d. 8-9 cm Betakap. Manik Sintetis. Batu 0 1 kg
Deskripsi produk

Produk gelang ini berasal dari Komunitas Adat Dayak Bahau. Gelang merupakan salah satu perlengkapan upacara adat.  Awalnya, produk gelang terbuat dari batu yang diberi mantra sebagai penolak bala. Namun, gelang ini terbuat dari kombinasi betakap, manik sintetis serta batu. Dan tanpa mantra pastinya.  Betakap semacam biji dari tanaman sorgum.

Komunitas Bahau adalah satu dari ratusan kelompok etnis Dayak yang berlokasi di Kalimantan Timur. Terkenal dengan rumah panjangnya, yang disebut lamin.  Namun, tidak semua rumah panjang disebut Lamin. Rumah panjang harus memiliki setidaknya 8 olakng (unit) dan satu olakng terdiri dari beberapa bagian dan dapur yang terhubung menjadi satu rumah panjang. Itu sebabnya satu rumah panjang sering disebut  satu kampung atau desa.

Masyarakat Bahau mempunyai tradisi menanam padi dengan cara menugal, yaitu menanam benih padi dengan melubangi tanah dengan tongkat. Biasanya kaum laki-laki berperan melubangi tanahnya, kemudian disusul dengan menanam benihnya oleh kaum perempuan. Lahan yang digunakan biasanya di daerah pegunungan. Mereka menikmati panen padi setiap 6 bulan sekali.

Mereka juga mempunyai tarian untuk mengiringi upacara ritual tradisional, yaitu hudoq atau tari topeng. Masyarakat Bahau percaya, hudoq sebagai tarian kedatangan para dewa ke dunia sebagai utusan Sang Pencipta. Kedatangan para dewa diyakini untuk menjaga dan melindungi kehidupan dan tanaman padi yang mereka baru tanam. Para dewa khawatir manusia tertular penyakit bahkan mati, bila melihat langsung wajah para dewa. Oleh Karena itu, Naling Ledaang yang dipercaya sebagai pemimpin para dewa, mengajak para dewa lainnya membuat topeng dari Pohon Jelutung atau Jabon (kitaaq - dalam bahasa lokal), dan membuat pakaian dari daun pisang (uraan - dalam bahasa lokal) yang berfungsi menutupi seluruh tubuh mereka.




Review Produk

Please Login to review this product.

  • Tidak ada review
Mungkin anda tertarik